Hot Widget

Type Here to Get Search Results !

Akhirmanto Bergelar Datuak Panghulu Kayo

Akhirmanto Datuak Panghulu Kayo sedang dilewakan. (nd)

Padang Pariaman, Sigi24.com--Masyarakat Nagari Pasia Laweh, Kecamatan Lubuk Alung, Padang Pariaman sangat antusias dalam menyaksikan acara malewakan gala Suku Sikumbang, atau batagak gala datuak terhadap Akhirmanto yang bergelar Datuak Penghulu Kayo, Minggu (5/11/2023) di Korong Padang Pulai, Nagari Pasia Laweh.

Acara batagak gala yang dilaksanakan dimulai sejak Sabtu, dengan memotong seekor kerbau dan kegiatan silat malamnya. Pada hari Minggu sore baru digelar rapat dan pemasangan baju adat kebesaran Datuak Penghulu Kayo dihadapan sidang niniak mamak nagari dan lingkuang serta para guru dari lareh nan duo.

Merujuk kepada Peraturan Daerah Provinsi Sumatera Barat Nomor 7 Tahun 2018 tentang nagari, dalam Pasal 1 Nomor 2 menyebutkan bahwa niniak mamak merupakan orang yang diangkat sebagai pemimpin adat oleh kaum/suku dalam suatu nagari, yang menyangkut tentang perihal menegakkan adat, bagaiamana membimbing kemenakan, baik secara moril maupun materil sesuai bunyi pepatah "Ibarat kayu gadang, batangnyo tampek basanda, ureknyo tampek baselo, dahan nan gadang tampek bagantuang dan daun rimbun tampek balinduang".

Suriah dalam carano sebagai salah satu lambang batagak gala dalam kaum. (nd)

Pada acara malewakan gala disebutkan, bahwa setelah itu alah sandiang duduak sajamba makan dengan niniak mamak/ penghulu lainnyo dalam adat salingka nagari, ureknyo alah mahunjam ka bumi, pucuak buleknyo alah malepai awan, nan didahuluan salangkah, dan ditinggian salantiang dalam kaum Suku Sikumbang, kok tagak alah samo tinggi dan duduak alah samo randah dengan niniak mamak suku lain dalam nagari.

Gala dan kedudukan yang diberikan oleh kaum dan alah dijamu niniak mamak, tokoh masyarakat dan pihak pemerintahan nagari darah alah samo di palik, dagiang alah samo dilapah tahidang di muko sidang nan dimuko, nan basamo lah basusun jamba nan banyak lah tabantang kasuak nan bacatua, diateh batabuak tirai jo langik-langik, dilingkuang tabia nan gadang dibalerong kaduduan, disinan gala di lewakan disaksikan dek niniak mamak pangka dan luak jo lingkuang, disaksikan dek guru duo kalarasan, alah lakek baju, jo silempang, saluak tapasang dikapalo, tasisik karih ninik mamak, lakek baju hitam lapang dan sarawa disinan di lewakan kapado rang nan banyak.

Dengan suksesnyo acara batagak gala tersebut tentu sanak kemanakan berharap dek alah ditinggian salantiang, didahulukan salangkah dan alah sabandiang duduak dan sajmba makan samo ninik mamak nan lain tentu "ibarat biduak alah banangkodo, kok alek alah bajanang" tentu dek sanak kamanakan "kok pai adolah tampek batanyo, ka pulang tampek babarito". (nd/red)

Tags

Posting Komentar

0 Komentar
* Please Don't Spam Here. All the Comments are Reviewed by Admin.

Below Post Ad

Hollywood Movies