Hot Widget

Type Here to Get Search Results !

Majlis Zikir dan Sholawat Al-Wasilah Sumbar Dikukuhkan, Buya Malin dan Buya Khatib Diapresiasi Mahfud MD

Menko Polhukam yang juga Cawapres Mahfud MD hadir di Halaqah Kebangsaan dan Pengukuhan Majlis Zikir dan Sholawat Al-Wasilah Sumbar. (ist)

Padang, Sigi24.com--Latunan shalawat dan pembacaan surat Yasin secara bersama bergema di asrama haji Tabing Padang, Ahad 17 Desember 2023 pagi.

Bergema karena bacaan itu sudah menjadi wirid rutin oleh Majlis Zikir dan Sholawat Al-Wasilah Sumbar, yang pengurusnya Ahad itu dikukuhkan dihadapan Cawapres Mahfud MD.

Tentunya wiridan ini dilakukan sambil menanti tamu agung, Menko Polhukam Prof. Mahfud MD yang sudah dijadwalkan hadir memberikan tausiyah dalam Halaqah Kebangsaan dan pengukuhan Majlis Zikir dan Sholawat Al-Wasilah Sumatera Barat di tempat itu.

Ratusan masyarakat dan ulama yang mengelola majlis ini tumpah, memenuhi aula. Memakai pakaian putih, sebagai lambang keagungan shalawat dan zikir tentunya.

Oleh Ketua Umum Majlis Zikir dan Sholawat Al-Wasilah, Buya Mashendri Malin Sulaiman, Mahfud MD dipanggil Buya. Ya, Buya Prof Mahfud MD Angku Majo Sadeo.

Buya Mashendri Malin Sulaiman mengajak semua pengurus untuk menyambut kedatangan Mahfud MD.

Majlis Syuro Al-Wasilah Buya Bustanul Arifin Khatib Bandaro siap dengan pengalungan serban ke Mahfud MD, sebagai penghormatan kepada tamu agung.

Majlis Zikir dan Sholawat Al-Wasilah ini langsung dikukuhkan oleh Ketua Umum Buya Mashendri Malin Sulaiman.

Mahfud MD memberikan apresiasi atas pengukuhan pengurus majlis tersebut. 

Secara khusus, Mahfud MD menyampaikan terima kasih pada Buya Mashendri Malin Sulaiman dan Buya Bustanul Arifin Khatib Bandaro yang memimpin majlis ini.

"Berorganisasi dengan baik amat diperlukan. Apalagi ini kelompok yang mewiridkan zikir dan sholawat," kata dia.

Mahfud MD menyebutkan, bahwa kebaikan yang tidak terorganisir akan dikalahkan oleh yang batil terorganisir.

Di sini penting dan perlunya sebuah organisasi, agar pergerakan dan kegiatan kelompok berjalan sesuai aturan dan tuntutan syariat.

Kemudian, Mahfud MD menekankan pentingnya memaknai sebuah hadis yang menyebutkan surga itu di bawah telapak kaki ibu.

Ibu, adalah orang yang serba bisa. Mampu melakukan tugas dengan banyak dalam satu momen.

Ibu-ibu Sumatera Barat, dulunya banyak melahirkan tokoh hebat Indonesia.

Sekedar menyebut nama, Mahfud MD membaca kalau Hatta, Natsir, Yamin, Hamka dan tokoh lainnya yang dilahirkan oleh ibu asal Minangkabau.

Dari ini, Mahfud MD berharap para ibu-ibu Majlis Zikir dan Sholawat Al-Wasilah lahir pula generasi hebat sampai ke nasional.

Kenapa, karena majlis rajin wirid, rajin zikir dan sering membaca shalawat, serta rutin membaca Yasin. (ad/red)

Tags

Posting Komentar

0 Komentar
* Please Don't Spam Here. All the Comments are Reviewed by Admin.

Below Post Ad

Hollywood Movies