Hot Widget

Type Here to Get Search Results !

Armaidi Ajak Siswa SMKN 2 Pariaman Ikut Lomba Menulis Surat untuk Ibu

Armaidi saat jadi pembina upacara di SMK Negeri 2 Pariaman. (ist)

Pariaman, Sigi24.com--Surat yang ditulis seseorang bisa menjadi catatan sejarah yang dikenang banyak orang. Bahkan kumpulan surat yang dibukukan memiliki nilai sejarah dalam perjuangan seseorang.

Demikian disampaikan Sekretaris DPD SatuPena Provinsi Sumatera Barat Armaidi Tanjung, Senin (18/9/2023), saat menjadi Pembina upacara bendera di Sekolah Menengah Kejurusan (SMK) Negeri 2 Pariaman. 

Menurut Armaidi, salah seorang pahlawan nasional Indonesia, Raden Ajeng Kartini, dikenang karena menulis surat yang kemudian dibukukan.

“Kartini wafat 17 September 1904 di Rembang. Setelah 7 tahun wafat, sahabatnya Mr. J.H. Abendanon, Menteri Kebudayaan, Agama, dan Kerajinan Hindia Belanda, mengumpulkan surat Kartini yang kemudian dijadikannya buku. Pertama kali surat-surat Kartini diterbitkan di Den Haag tahun 1911 berjudul “Pintu Duisternis tot Licht” (Dari Gelap Menjadi Terang),” tutur Armaidi.

Di tengah banjirnya penggunaan android, menulis surat nyaris tidak dilakukan. Padahal menulis surat merupakan langkah awal untuk menumbuhkembangkan kemampuan menulis seseorang. 

“Dari kondisi itu, DPD SatuPena Sumatera Barat menggelar Lomba Menulis Surat Untuk Ibu dalam rangka memeriahkan hari Ibu 22 Desember 2023 mendatang. Lomba ini terbuka untuk kategori siswa dan guru di SMK, SMA dan Madrasah Aliyah se-Sumatera Barat,” tutur Armaidi yang disambut tepuk tangan siswa/siswi SMKN 2 Pariaman.

Armaidi juga menceritakan sebagai penulis puluhan buku, mulai menulis ketika kelas dua SMAN 5 Padang. Awalnya dengan menulis surat kepada sahabat pena yang berada di berbagai kota lain. Dari kebiasaan menulis surat, mulai melangkah menulis berita, artikel hingga menulis buku. 

Dikatakan Armaidi, pihak sekolah SMKN 2 Pariaman dipersilakan menyelenggarakan lomba menulis surat untuk ibu di internal sekolah. Para pemenang yang meraih juara 1 hingga 5 atau 10, dipersilakan untuk mengikuti Lomba Menulis Surat Untuk Ibu yang diselenggarakan DPD SatuPena Sumbar tersebut. Paling lambat menyerahkan suratnya akhir Nopember 2023 melalui email: 1penasumbar@gmail.com. Sedangkan kontak person Andri (081374001167) dan Armaidi (085263749170).

Dikatakan Armaidi, lomba ini diketua Andri Satria Masri anggota SatuPena Sumbar. Dalam pelaksanaanya SatuPena Sumbar juga didukung Bunda Literasi Sumbar Hj. Harneli Bahar Mahyeldi, Kepala Dinas Pendidikan Sumbar Barlius Chaniago dan Kepala Kemenag Sumbar Dr. H. Helmi yang sangat menyambut lomba ini. 

“Hadiah yang disediakan bagi pemenang uang Rp 7 jutaan, buku-buku dan piagam penghargaan dari SatuPena Sumbar. Masing-masing juara 1, 2, 3 dan harapan 1 hingga harapan 5,” kata Armaidi, putra kelahiran Kota Pariaman ini. (rls/red)

Tags

Posting Komentar

0 Komentar
* Please Don't Spam Here. All the Comments are Reviewed by Admin.

Below Post Ad

Hollywood Movies