Hot Widget

Type Here to Get Search Results !

Harapan Suhatri Bur dalam Takbiran Bersama, Padang Pariaman Harus Jadi Kabupaten ODF

Takbiran bersama di Masjid Berkah oleh Pemkab Padang Pariaman. (ist)

Padang Pariaman, Sigi24.com---Bupati Padang Pariaman Suhatri Bur menutup Ramadhan 1444 H/2023 M dengan takbiran bersama jajaran di lingkungan Pemerintah Kabupaten Padang Pariaman, di Masjid Berkah, Nagari Toboh Gadang Timur, Kecamatan Sintuak Toboh Gadang, Jumat (2104) malam. 

Hadir mendampingi Bupati Suhatri Bur Wabup Rahmang, Sekretaris Daerah Rudy Repenaldi Rilis dan unsur Forkopimda Pemerintah Kabupaten Padang Pariaman. 

Ikut juga mendampingi Kepala OPD, pejabat di lingkungan Pemerintah Kabupaten Padang Pariaman, Camat dan walinagari di kecamatan setempat.

Ikut hadir Kepala Kantor Kementrian Agama Syafrizal bersama jajaran, dan Kepala KUA se Kabupaten Pariaman, tokoh masyarakat, dan jamaah setempat. 

Takbiran yang diawali dengan shalat Isya berjamaah ini dihantarkan oleh pembawa acara, Kepala KUA Nan Sabaris Yufni Faisol, tampil tiga orang qori Padang Pariaman memimpin gema takbiran tersebut.

Bupati Suhatri Bur dalam menyampaikan, Ramadhan merupakan ujian dari Allah SWT. Sehingga kita harus berjuang, menghadapi berbagai rintangan. Namun dengan momen kali ini, telah tampak keberhasilan dan kemenangan yang akan dirayakan besok harinya. 

"Selamat Idul Fitri 1444 H, minal aidin walfaizin, mohon maaf lahir dan batin," ungkapnya. 

Suhatri Bur juga menyatakan, bahwa perbedaan adalah rahmat, untuk itu terkait perbedaan pelaksanaan Shalat Id tahun ini, dia mengajak untuk saling menghargai. Dan dia menghimbau, agar masyarakat senantiasa bertakbir di surau-surau dan masjid di Kabupaten Padang Pariaman.

"Mari besok kita ramaikan pelaksanaan Shalat Id di Masjid Raya IKK Padang Pariaman, bagi masyarakat yang tidak sempat bersama-sama, mari ramaikan masjid dan mushalla masing-masing," tambahnya mengajak.

Menindaklanjuti Ramadhan, sebagai upaya peningkatan kualitas diri, dia memberikan untuk senantiasa meningkatkan ibadah kepada Allah SWT. Kemudian, pererat silaturahmi, "Mari kuatkan kembali silaturahmi dan tingkatkan ibadah kepada Allah SwT," katanya.

Pada kesempatan itu dia juga meminta kepada para pejabat daerah untuk bersama mencegah stunting di wilayah masing-masing. 

Dia menegaskan kepada Kepala Dinas Kesehatan dan Camat Sintuak Toboh Gadang untuk menargetkan stunting di Sintoga ini harus di bawah sembilan persen.

"Kita mengharapkan Padang Pariaman menjadi Kabupaten ODF, makanya perlu bersama-sama saling bersinergi," tegasnya lagi. 

Sementara itu, Kepala Kankemenag Syafrizal menyebutkan, perbedaan pelaksanaan Shalat Idul Fitri adalah keyakinan umat yang tidak bisa dipaksakan. Secara pemerintahan, Shalat Idul Fitri 1444 H dilaksanakan Sabtu, 22 April 2023.

"Tadi pagi telah ada yang melaksanakan Shalat Id, namun secara pemerintahan kita laksanakan besok. Untuk itulah hadir malam ini untuk takbiran bersama," sebutnya singkat. (rls)

Posting Komentar

0 Komentar
* Please Don't Spam Here. All the Comments are Reviewed by Admin.

Below Post Ad

Hollywood Movies